Tokoh PMII dari masa kemasa

Tokoh PMII dari masa kemasa

MAHBUB JUNAIDI

 

Lahir di Jakarta 27 Juli 1933, Ketua Umum PP.PMII tiga periode, yaitu periode 1960–1961, hasil Musyawarah Mahasiswa Nahdliyin pada saat PMII pertama kali didirikan di Surabaya Jawa Timur. Periode 1961-1963, Hasil Kongres I PMII di Tawangmangu Jawa Barat. Dan Periode 1963-1967, hasil Kongres PMII II di Kaliurang Yogjakarta. Pada masa kepemimpinan sahabat Mahbub Junaidi inilah PMII secara politis menjadi sangat populer di dunia kemahasiswaan dan kepemudaan, sampai pada periode pertama sahabat Zamroni. Pernah menjabat sebagai Ketua Umum PWI pusat dan pimpinan Redaksi harian Duta Masyarakat (1965–1967), ketua dewan kehormatan PWI (1979 – 1983), anggota DPR GR (1967-1971), Wakil Ketua PB NU (1984-1989), Wakil sekjen DPP PPP, Anggota DPR/MPR RI (1971-1982), Pencetus “Khittah Plus” , Ketua Majlis Pendidikan Soekarno dan anggota mustasyar PB NU (1989-1994).

MUHAMMAD ZAMRONI

 

Lahir di Kudus/Jepara Jawa Tengah Tanggal 10 Agustus 1935. Riwayat Pendidikan: SD Muhammadiyah Kudus (1948), SMP Negeri Kudus (1951), SGHA Yogjakarta (1955), IAIN Jurusan Pendidikan, Jakarta (1969), Pesantren Bale Tengahan Kudus, Pesantren Jamsaren Solo, Madrasah Tsanawiyah dan Aliyah di Kudus dan Solo. Karir: Guru Ilmu Pasti , Agama dan Olah Raga PGAN Magelang (1955-1958) Asisten Sastra Arab IAIN Syarif Hidayatullah Ciputat Jakarta (1963-1965), Penata Madya Pegawai Departemen Agama (1965-1967), Ketua Umum PP PMII dua periode yaitu periode 1967-1970), hasil kongres PMII III di Malang Jawa Timur. Dialah satu-satunya tokoh PMII yang terpilih tanpa kehadiran yang bersangkutan di arena Kongres, karena pada saat itu dia masih berada di Tokyo Jepang, dalam rangka operasi jari tangan kanan akibat kecalakaan mobil sewaktu konsolidasi KAMI ke daerah Serang. Kemudian Periode 1970-1973, hasil Kongres IV PMII di Makasar Ujungpandang Sulawesi Selatan. Pada masa kepemimpinan sahabat Zamroni yang ke dua inilah PMII menyatakan diri “Independen”, (di cetuskan di MUBES II di Murnajati Lawang Malang 1972). Dialah penggagas Independensi PMII. Pada masa kepemimpinan sahabat Zamroni inilah PMII berkembang sangat pesat terutama jika dilihat dari segi banyaknya Cabang-cabang yang ada, tidak kurang dari 120 cabang yang hidup diseluruh Indonesia. Suatu prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sangat sulit terulang kembali hingga sekarang ini.

               Menjadi Ketua Persidium KAMI Pusat (mulai pertama dibentuk sampai bubar), Inilah tokoh PMII, Tokoh Mahasiswa, dan Tokoh Pemuda yang berhasil menggerakkan Mahasiswa dan Pemuda di seluruh Indonesia berdemonstrasi turun ke jalan menuntut dan berhasil merontokkan Rezim Orde Lama. Dialah Figur Tokoh angkatan 66. Dialah tokoh Demonstran yang berhasil menumbangkan suatu Rezim. Dialah tokoh paling Populer dan terkenal pada masanya, setelah Soekarno. Tokoh Idola yang mampu menjadi “inspirator gerakan” Mahasiswa dan Pemuda di seluruh Nusantara. Dialah tokoh yang berani berdemonstrasi dan berdebat berhadap-hadapan secara langsung dengan Presiden Soekarno.

                Pernah menjadi anggota DPR GR/MPRS Fraksi Karya Pembangunan (1967-1971), DPR/MPR RI Fraksi Partai NU (1971-1977), DPR/MPR RI Fraksi PPP (1977-1983), Ketua Komisi I DPR RI (1983-1987), dan terakhir sebagai wakil Ketua Komisi X DPR/MPR RI. penandatangan Deklarasi KNPI (1973), Ketua I DPP PPP (periode Naro), dan wakil Sekjen PB NU (periode Idham Chalid)

               Drs.HM.Zamroni bin Sarkowi, Berpulang ke Rahmatullah pada dini hari pukul 03.00 WIB, Hari Senen Tanggal 5 Februari 1996, di RS Fatmawati Jakarta Selatan karena sakit sesak pernafasan dan Stroke yang diderita sejak lama. Meninggalkan seorang Isteri, 3 (tiga) orang putra-putri dan 4 (empat) orang cucu. Dimakamkan di Pemakaman Khusus Tanah Kusir Jakarta.

ABDUH PADDARE

 

Lahir di Kampung Rambang Makasar Sulawesi Selatan, Tanggal 27 Desember 1938. Ketua Umum PB. PMII periode 1973-1977, hasil Kongres V PMII di Ciloto Jawa Barat. Inilah satu-satunya Kongres PMII yang tidak berhasil memilih Ketua Umum. Pemilihan pengurus dilanjutkan di Wisma angkatan laut (di belakang Hotel Borobudur Jakarta) selama dua dua malam, belum juga berhasil. Akhirnya acara pemilihan pengurus itu dilanjutkan di Kantor PB NU. Sahabat Abduh terpilih sebagai ketua umum PB.PMII untuk periode 1973-1977 setelah bersaing dengan sahabat Amdir Thahir. Dialah Ketua Umum PB PMII yang paling delematis dalam perjalanan sejarah PMII, karena dia termasuk salah satu tokoh PMII yang tidak setuju dengan “Independensi PMII” sehingga dia tidak mau hadir pada acara MUBES II PMII di Murnajati Lawang Malang, yang melahirkan “Deklarasi Independensi PMII”, tapi di sisi lain Dia harus mengemban amanat “Independensi PMII” sebagai amanat Kongres V PMII di Ciloto Jawa Barat. Bersama-sama dengan Zamroni ia juga sebagai penandatangan Deklarasi Berdirinya KNPI (1973), menggabungkan PMII menjadi anggota Kelompok Cipayung (1974), menjadi anggota MPR (1977-1982), DPR/MPR RI (1983-1987), Anggota MPR (1992-1997), Ketua Forum Komunikasi dan Silaturrahmi Alimni (FOKSIKA) PMII (1988-1991), Wakil Sekjen DPP PPP (1994-1999) dan Pegawai Negeri Sipil Departemen Agama RI. Alumnus Sarjana Muda Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Ampel Malang, dan Sarjana Lengkap IAIN Jakarta.

AHMAD BAGJA

 

Lahir di Kuningan Jawa Barat 1945, pernah menjadi Ketua Umum Dewan Mahasswa IKIP Jakarta, dan Ketua Badan Koordinasi Senat-senat Mahasiswa IKIP se Indonesia (1970), Ketua Umum PB PMII peruode 1977-1981) Wakil Sekjen PB NU ((1984-1989 dan 1989-1994), Sekjen PB NU pada periode kepengurusan Gus Dur yang kedua, Tokoh sentral yang paling berpengaruh dalam Kelompok Cipayung. Pada masanya Kelompok Cipayung benar-benar menjadi kelompok sosial kontrol yang kritis dan berani. Terpilih sebagai Ketua FOKSIKA menggantikan Abduh Paddare, setelah menang bersaing dengan    (gubernur BI)

MUHYIDIN ARUBUSMAN

 

Lahir di Ende Flores Nusa Tenggara Timur, 24 April 1951 (cucu Raja Flores), Ketua Umum PB PMII periode 1981-1985, pernah dua periode duduk sebagai ketua DPP KNPI, yaitu periode 1984-1987 dan 1987-1990). Sekjen DPP AMII (angkatan muda islam Indonesia). Ketua Majlis Pembina Nasional PB.PMII Periode 2005-2007

SURYADHARMA ALI

 

Lahir di Jakarta, Ketua Umum PB PMII periode 1985-1988, Hasil Kongres VIII PMII di Bandung Jawa Barat. Ia terpilih setelah bersaing ketat dengan Iqbal Assegaf, dengan selisih sangat tipis, hanya satu suara. Asisten Direktur Hero Supermarket, Wakil Sekjen Asosiasi pedagang, Pengicer dan pertokoan Indonesia (AP3I), Dewan Pembina PP GP ANSOR, Anggota DPR/MPR RI Fraksi PPP (1999-2004), Mentri Koperasi dan UKM (2004-2009)

MUHAMMAD IQBAL ASSEGAF

 

Lahir di Labuha Maluku pada 12 Oktober 1958, Riwayat Pendidikan: SD Islamiyah I Ternate (1971), Madrasah Ibtidaiyah Al-Khairat (1972), SMP Negeri Ternate (1974), SMA Negeri Ternate (1977), Fakultas Kedokteran Hewan IPB (1983), Institut Of Management IEU Jakarta (1993). Pengalaman Organisasi: Ketua Umum OSIS SMP Negeri Ternate (1972-1973), Ketua Umum OSIS SMP Negeri Ternate (1976-1977), Ketua Badan Kerohanian Islam Keluarga Mahasiswa IPB Bogor (1979-1981), Sekjen Badan Perwakilan Mahasiswa Fak. Kedokteran Hewan IPB Bogor (1982-1984), Sekjen Majlis Permusyawaratan Mahasiswa IPB Bogor (1982-1984), Ketua Umum PMII Cabang Bogor (1981-1983),  Ketua Umum PB PMII periode 1988-1991, hasil Kongres IX PMII di Asrama Haji Surabaya Jawa Timur, dia menduduki jabatan sebagai Ketua Umum PB.PMII setelah berhasil menang dengan suara mutlak dari saingannya Syaifullah Maksum.  setelah melepas jabatan sebagai Ketua Umum PB PMII, ia langsung menjadi Ketua Dewan Pembina PB PMII pada periode berikutnya, 1991-1994. Ini baru pertama kali terjadi dalam organisasi PMII. Wakil Ketua Majlis Pemuda Indonesia (1987-1990), Anggota Pengurus Group Diskusi Nasional (GDN) Kosgoro (1992-1994), Anggota Pokja Hankam DPP Golkar (1988-193). Ia adalah tokoh PMII yang pernah menawarkan sesuatu yang dianggap baru dalam lingkungan dunia kepemudaan di Indonesia melalui proses “debat langsung” para kandidat Ketua Umum DPP KNPI tahun 1993. Meski akhirnya ia dikhianati oleh kadernya sendiri, Ketua Umum PB PMII saat itu (Ali Masykur Musa) dengan tidak mendukungnya dan meninggalkan di tengah perjalanan, bahkan Ali Masykur berpaling mendukung calon dari Kosgoro, Maulana Isman, padahal beberapa hari sebelumnya PB PMII secara resmi mengumumkan secara terbuka kepada Pers, bahwa PMII mencalonkan Iqbal Assegaf sebagai calon Ketua Umum DPP KNPI, tetapi sebagai kader PMII yang memiliki prinsip dan keyakinan tinggi, Iqbal jalan terus memperjuangkan nilai dan keyakinannya itu. Iqbal adalah Ketua Umum PB PMII yang relatif dianggap paling sukses memimpin dan membesarkan PMII, setelah Mahbub dan Zamroni. Ia pernah bersikap sangat tegas menolak gagasan dan saran sebagian tokoh dan Kiyai-kiyai NU yang menginginkan agar PMII kembali “Dependen dengan NU”. Sikap tegas itu ia tunjukkan dengan mengeluarkan keputusan “Penegasan Cibogo”. Sehubungan dengan itu, ia pernah megeluarkan statemen “PMII dengan rendah hati siap menerima pendapat, gagasan, dan saran, bahkan kritik dari siapapun, tetapi keputusan tetap berada di tangan PMII”. Itulah cermin dari sikap seorang pemimpin yang Independen.

            Direktur Utama PT Shahanaz Swamandiri, ketua Tim Asistensi Departemen Pemenangan Pemilu DPP Golkar dan wakil ketua POKJA Depnaker-Rabithatul Ma’ahid Islamiah (RMI), Ketua Umum PP GP ANSOR, menggantikan Slamet Effendy Suyuf. Ia terpilih sebagai Ketua Umum pada Kongres GP ANSOR di … setelah bersaing ketat dengan Khoirul Anam (Ketua GP ANSOR Jawa Timur) yang konon mendapat restu dan dukungan dari Gus Dur (Ketua umum PB NU) Ia berhasil menembus peraturan yang mensyaratkan seorang calon ketua harus pernah menjadi pengurus GP ANSOR setidaknya satu periode kepengurusan. Ia berhasil meyakinkan peserta Kongres untuk mengesampingkan peraturan tersebut, bahkan ia sukses menafikan pengaruh Gus Dur di Arena Kongres tersebut. Drh. Muhammad Iqbal Assegaf, meninggal pada hari… tanggal… 1999, kerena kecelakaan Mobil di Jalan Tol…. Menuju kearah Tangjung Priok. Meninggalkan seorang isteri dan 3 orang anak

ALI MASYKUR MUSA

 

Lahir di Tulung Agung Jawa Timur pada …., Ketua Umum PB PMII periode 1991-1994, hasil Kongres X PMII di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta. Dengan Tema: Demokrasi, Keadilan Sosial dan Pembangunan Masyarakat Religius. Ia terpilih setelah bersaing ketat dengan kandidat lainnya yaitu Endin AJ Sofihara, Idrus Marham Putra dan Fajrul Falah (yang terakhir ini gugur pada tahap pencalonan) Angota DPR / MPR RI dari Fraksi PKB, Ketua Fraksi PKB DPR (1999-2004), anggota DPR / MPR RI (2004-2009), Peraih suara terbanyak untuk semua calon-calon anggota legeslatif tingkat pusat dari daerah pemilihan Jawa Timur, Ketua DPP PKB (1999-2004)  dan Wakil Ketua Umum DPP PKB hasil Kongres PKB Semarang (2004-2009). Ketua GM Kosgoro (…) dll

A.      MUHAIMIN ISKANDAR

 

Lahir di Jombang Jawa Timur 1966, Pernah terjun dalam dunia Jurnalistik pada Tabloit DeTik. Alimni Fisipol UGM Yogjakarta. Ketua Umum PB PMII periode 1994-1997, hasil Kongres XI PMII di Kutai Kertanegara Kalimantan, Dengan Tema: Moralitas, Pemberdayaan Masyarakat dan Integrasi Nasional. Karir Politk:  Anggota DPR/MPR RI Fraksi PKB (1999-2004), Ketua Fraksi PKB DPR RI (1999-2004), Wakil Ketua DPR RI dari Fraksi PKB (menggantikan posisi Dra. Khofifah Indarparawansa yang diangkat sebagai Mentri Negara Pemberdayaan Perempuan pada masa Kabinet Presiden Abdurrahman Wahid) Wakil Ketua DPR RI dari Fraksi PKB (1999-2004), Sekjen DPP PKB (1998-2003) pada masa kepemimpinan Matori Abdul Jalil, Ketua DPP PKB (…), Sekjen DPP PKB lagi menggantikan posisi Syaifullah Yusuf yang diangkat sebagai Mentri Pemberdayaan Daerah Tertinggal pada Kabinet Presiden Susilo Bambang Yudoyono.  Ketua Umum DPP PKB hasil Muktamar PKB di Semarang Jawa Tengah (2005-2010).

SAYIFUL BAHRI ANSHORI

 

Lahir di …. Ketua Umum PB PMII pereiode 1997-2000, hasil Kongres XII PMII di Asrama Haji Sukolilo Surabaya Jawa Timur, 1-5 Desember 1997. Dengan Tema: Revitalisasi Tradisi, Pengokohan Demokrasi dan Pemandirian Masyarakat Menghadapai Tantangan Global. Pada Kongres kali inilah mulai muncul gejala anarkhi dari peserta Kongres, seperti Baku Hantam dan saling lempar kursi. Ia terpilih sebagai Ketua Umum PB.PMII setelah bersaing dengan: Chatibul Umam Wirano, Munawar Fuad, …

NUSRON WAHID

 

Lahir di Kudus Jawa Tengah, 12 Oktober 1973, Sarjana jurusan Sejarah dari Fakultas Ilmu Budaya UI. Sempat kuliah di Fakultas Hukum (program ekstensi}. Selama mahasiswa sangat rajin berdemonstrasi dan lekat dengan aktifitas kemahasiswaan, baik intra maupun ekstra universitas. Sebelum memasuki dunia politik pernah menjabat sebagai  Ketua Umum PB PMII periode 2000-2002, hasil Kongres XIII PMII di Medan Sumatra Utara. Ia juga aktif dalam menggalang “Perlawanan dan Advokasi Petani, buruh dan masyarakat tertindas lainnya.” Pernah menjadi Direktur ekskutif Lembaga Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam NU} DKI Jakarta Periode 1999-2000. aktif dalam dunia jurnalistik sejak dari Pers Mahasiswa, Majalah Berita Mahasiswa (MBM}, Suara Mahasiswa UI, dan Koran Ekonomi Bisnis Indonesia. Menulis sedikitnya 6 buah buku, dan puluhan artikel yang tersebar diberbagai media massa nasional dan daerah seperti, Kompas,, Gatra, Jawa Pos, Media Indonesia, Inverstor Daily, Suara Merdeka, Solo Pos, dan lainnya. Selama dua tahun bekerja sebagai market Consultant di sebuah perusahaan sekuritas. Aktif mengikuti Short Cours tentang management bisnis dan ilmu ekonomi di berbagai kampus di Indonesia, seperti Fakultas ekonomi Universitas Indonesia, Businness School Prasetya Mulya, dan institute Pertanian Bogor. Berbagai pelatihan Advokasi HAM tingkat internasional juga diikuti. Terakhir terlibat aktif dalam konfrensi internasional Anti Teroris.

Usai menjadi aktivis, ia melakukan “Ijtihad” politik menjadi politisi, setelah melihat peluang dari berbagai partai politik, akhirnya memilih Partai Golkar, yang dianggapnya berazas in klusif, sebagai pilihan perjuangan poltiknya. Pada pemilu tahun 2004 menghantarkan dirinya menjadi .Anggota DPR/MPR RI komisi VI yang membidangi Industri, Perdagangan, Investasi, usaha kecil dan menengah, dan koperasi, dari Fraksi Golkar (2004-2009) dari daerah pemilihan Jawa Tengah II yang meliputi Kudus, Demak dan Jepara. Kini terlibat aktif sebagai pengurus DPP Golkar. Ia juga menjabat sebagai Sekretaris Majlis Pembina Nasional PB.PMII Periode 2005-2007

 

 

A.       MALIK HARAMAIN

 

Lahir di Probolinggo Jawa Timur, 3 Mei 1972, Pendidikan dasar di tempuh di MI Ihya’ul Islam, MTs Roudlotut Tholibin di Probolinggo, sambil nyantri di PP. Roudlotut Tholibin, melanjutkan pendidikan di SMAN 3 Probolinggo.Kemudian melanjutkan studi ke Universitas Merdeka Malang (Unmer) Lulus tahun 1977, selama menjadi mahasiswa ia juga nyantri di PP. Miftahul Huda Gading Malang. Studi program S2 di UI Jakarta dan lulus tahun 2003.   Karir Organisasi: sebagai Ketua Departemen Penalaran Senat Mahasiswa Fisipol Unmer Malang. Aktif di PMII di mulai sejak tahun 1993 sebagai Ketua Komisariat PMII Unmer Malang, Ketua Bidang II PMII Cabang Malang (1995),  Ketua Umum PMII Cabang Malang (1996), Wakil Sekjen PB PMII (1997-2000),Ketua Umum PB PMII Periode 2003-2005, hasil Kongres XIV PMII di Kutai Kertanegara Kalimantan. Selain itu ia juga pernah aktif dan dipercaya menjadi koordinator kajian pada pusat studi dan pengembangan kebudayaan (puspek) Averoes. Buku-buku yang pernah ditulis antara lain: Mengawal Transisi, Refleksi atas Pemantauan Pemilu 1999 (Jakarta 1999), PMII di Persimpangan Jalan, Pustaka Pelajar (Yogjakarta 1999) Menjadi Kontributor tulisan: Pemikiran-pemikiran Revolusioner Antonio Gramci Be(rtanya)lajar lagi pada kesalahan Karl Marx (Puspek Averroes Malang dan Pustaka Pelajar 2000). Politik Indonesia dalam Masa Transisi (Upaya Menuju Sistem Politik Demokratis). Oposisi, Upaya Mengawal Transisi, Aktivisme Politik Islam Dalam Babakan Politik Indonesia. Gus Dus, Militer dan Politik (LkiS Yodjakarta). Neraca Gus Dur Di Panggung Kekuasaan, Lakpesdam (Jakarta 2002), Sketsa Pergerakan Kritik-Otokritik Gerakan PMII, (Fajar Pustaka 2003), Saat ini ia menjadi staf ahli Komisi I DPR RI dan menjadi staf pengajar di Pascasarjana UI untuk program studi Kajian Timur Tengah dan Islam.

 

Buku-buku yang pernah diterbitkan PB.PMII pada periode ini antara lain: PMII dalam Simpul-simpul Sejarah Perjuangan; PMII 1960-1985 Untukmu Satu Tanah Airku, Untukmu Satu Keyakinanku; Menuju Karifan Bernegara; Kilas Balik Perjuangan Zamroni. Pada periode inilah PB.PMII mempunyai Kantor Sekretariat sendiri secara permanen.

 

 

 

HERRY AYUMA

 

Lahir di Trenggalek Jawa Timur, Ketua Umum PB PMII Periode 2005-2007, Hasil Kongres XV PMII di Bogor Jawa Barat.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan